Perempuan Golkar Warnai Pimpinan AKD, Hetifah: Saatnya Membuat Kebijakan Lebih Inklusif

JAKARTA - Fraksi Partai Golkar telah menyampaikan Penetapan Susunan Keanggotaan Alat Kelengkapan Dewan (AKD) kepada Pimpinan DPR RI, sebagaimana yang diminta dalam sidang paripurna yang diadakan pada hari Selasa (22/10/2019) lalu.

Dalam daftar nama yang diajukan, terdapat beberapa nama perempuan yang ditugaskan untuk menjadi pimpinan AKD. Diantara nama-nama tersebut terdapat Meutya Hafidz sebagai Ketua Komisi I, dan Hetifah Sjaifudian sebagai Wakil Ketua Komisi X.

Menanggapi hal ini, Hetifah Sjaifudian mengatakan bahwa penunjukan perempuan sebagai pimpinan AKD sangatlah baik.

“Ini membuktikan bahwa kader-kader perempuan Partai Golkar merupakan kader-kader yang kompeten," ujarnya.

Selain sebagai pimpinan, anggota DPR perempuan dari Partai Golkar juga tersebar di 10 komisi dan 5 badan yang ada di DPR RI. Kelima badan tersebut adalah Badan Musyawarah, Badan Urusan Rumah Tangga, Badan Kerjasama Antarparlemen, Badan Legislasi, dan Badan Anggaran.

Menurut Hetifah yang juga merupakan Ketua Kesatuan Perempuan Partai Golkar (KPPG), persebaran perempuan di tiap-tiap komisi dan badan sangatlah penting. Hal ini untuk menjamin bahwa suara perempuan terwakilkan didalam tiap-tiap proses pengambilan kebijakan.

“Kebijakan yang dibuat berdasarkan perspektif perempuan bisa jadi sangat berbeda dengan kebijakan yang dibuat oleh laki-laki," ujarnya.

Hal ini menurutnya diakibatkan oleh cara pandang perempuan yang berbeda dalam melihat masalah, dan kepedulian terhadap perempuan yang lebih besar dalam aspek-aspek tertentu.

Beberapa perempuan Golkar tersebut ditempatkan di komisi yang dahulu dianggap tidak lazim bagi perempuan, seperti di Komisi I yang membawahi bidang Pertahanan, Intelijen, Luar Negeri, serta Komunikasi dan Informatika. Nama-nama tersebut juga tersebar di beberapa badan yang dianggap strategis, seperti Badan Legislasi (7 orang), dan Badan Anggaran (2 orang).

“Ini saatnya kita manfaatkan kepercayaan yang sudah diberikan ini untuk membuat kebijakan-kebijakan yang lebih inklusif bagi seluruh lapisan masyarakat," tambahnya.

*) sumber : tribunnews

Hetifah Mendengar

Sampaikan aspirasi Anda

  1. Assalamualaikum Wr Wb Selamat siang ibu Hetifah Sjaifudian, sebelumnya saya mohon izin untuk memperkenalkan diri saya terlebih dahulu. Nama saya Shafa Reikia Islamay, saya merupakan mahasiswa semester 5 pada program studi Hubungan Internasional di Universitas Brawijaya. Saya memiliki kertertarikan untuk melakukan magang di DPR RI dan ingin menjadi bagian dari magangersHetifah. Apabila sekiranya ada kontak yang harus saya hubungi atau adanya ketersediaan lowongan dan hal hal yang dapat saya penuhi untuk bisa menjadi bagian dari magangersHetifah mohon untuk diinformasikan kepada saya😊🙏🏻 Sekali lagi mohon maaf untuk menganggu waktu Ibu Hetifah, tujuan saya disini tidak lain hanya untuk dapat belajar dan mengembangkan potensi diri saya di tempat dimana saya ingin berada. Dan sekiranya ibu berkenan untuk membalas pesan saya, dengan senang hati saya menunggu kabar baik dari Ibu Hetifah😊🙏🏻 Wassalamualaikum Wr Wb

  2. Selamat siang Ibu Arpiah. Untuk pencairan menunggu kurang lebih 2 bulan setelah aktivasi nomor rekening. Terima Kasih

  3. Selamat siang Ibu Darmiaty. Untuk pencairan menunggu kurang lebih 2 bulan setelah aktivasi nomor rekening. Terima Kasih

Lihat semua aspirasi