Pandemi Covid-19 Paksa Pelaku Ekraf Promosi Lewat Jalur Digital

SANGATTA – Agar bisa bangkit dari hantaman pandemi Covid-19 pelaku Industri ekonomi kreatif (ekraf) mau tidak mau harus beradaptasi dengan protokol kesehatan. Selain itu dituntut untuk adaptif dan melakukan transformasi digital.

Sektor Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menjadi salah satu sektor yang terdampak oleh pandemi Covid-19. Kendati begitu, pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) terus berupaya membuat industri pariwisata dan ekonomi kreatif bisa bertahan melewati pandemi, baik dari kampanye, pelatihan, hingga seminar.

Sekretaris Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Oneng Setya Harini mengatakan, saat ini masih banyak pelaku usaha yang belum memaksimalkan media digital untuk promosi, padahal kini hampir semua orang mengakses media digital untuk mencari informasi.

“Saat ini kita harus bangkit, kita tidak bisa melakukan pemasaran secara masif tetapi dengan media digital barang kita bisa terpromosikan ke seluruh Indonesia bahkan luar negeri,” kata Oneng kepada awak media, Rabu (27/10/2021).

Untuk mendorong pelaku usaha bidang pariwisata dan ekraf di Tanah Air bisa memanfaatkan media digital ini, pihaknya bekerja sama dengan anggota komisi X DPR-RI Dapil Kaltim melakukan bimtek di wilayah Kutai Timur.

“Kegiatan ini merupakan salah satu program Kemenparkraf kategori kolaborasi yang bertujuan upskiling atau meningkatkan kapasitas para pelaku usaha pariwisata dan ekonomi kreatif,” tambahnya.

Saat ini sektor pariwisata sedang dilakukan pembatasan karena menyangkut mobilitas masyarakat, untuk itu sektor ekonomi kreatif didorong agar bergairah sehingga tanpa bergerak para pelaku usaha tetap produktif.

Sementara itu, anggota Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian menyebutkan, tujuan bimtek agar pelaku usaha pariwisata dan ekraf terbiasa melakukan promosi dengan memanfaatkan media digital terlebih dimasa pandemi Covid-19 saat ini.

“Pada masa pandemi ini media digital adalah yang paling efektif untuk promosi. Saat ini sudah era digital, mau tidak mau media digital harus dipakai, untuk itu kami meminta Kemenparekraf/Baperekraf untuk memberikan bimtek promosi wisata dan ekonomi kreatif,” terangnya.

Terkait masih adanya sejumlah lokasi wisata yang susah sinyal atau blank spot, menurutnya, bukan hanya terjadi di wilayah Kutim tetapi juga di daerah lainnya di Tanah Air.

Jadi, dirinya berharap ke depan Kominfo bisa menyediakan jaringan internet sehingga promosi yang dilakukan pelaku usaha wisata dapat maksimal. “Harapan kita semua pelosok bisa segera terjangkau jaringan internet, sehingga promosi segala event secara digital,” katanya.

*) sumber : mediakaltim.com

Hetifah Mendengar

Sampaikan aspirasi Anda

  1. Noviani ananda sasmito dari SN 013 balsel ko Ndax dpt pip bu mohon penjelasan ny trima kasih.

  2. Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh...selamat malam bunda hetifah,setiap artikel bunda selalu saya baca dan Masya Allah luar biasa ilmunya bunda,jadi pengen kembali untuk mengajar.dunia pendidikan memang benar benar luar biasa,,,semoga bunda selalu di beri kesehatan dan kelancaran dalam segala hal serta rezeki yang mengalir deras,sederas aliran bah.yang bisa selalu menebar manfaat untuk anak anak bangsa.wassalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh

  3. Assalamualaikum apakah Masi bisa isi formulir pengajuan tahap ke 2 yah di daerah loa Janan ini?? Katanya batas ny cmn tanggal 22 sep tapi saya lupa isiin berkas ank saya gimana in

Lihat semua aspirasi